Wawancara dengan Allison Schulnik

Wawancara dengan Allison Schulnik – Allison Schulnik dengan senang hati mengeksplorasi psikologi manusia melalui warna jenuh dan tekstur yang kaya. Seniman secara konsisten menghasilkan karya memukau yang menggabungkan bentuk lukisan, patung dan animasi, menciptakan tubuh karya yang berbicara kepada multiplisitas media melalui setiap manifestasi. pendiri DailyServing Seth Curcio berbicara dengan artis tentang praktik artistiknya yang beragam termasuk animasi terbarunya, Forest , yang dibuat sebagai video musik terbaru untuk band indie rock Grizzly Bear yang berbasis di Brooklyn , dan pameran terbarunya Home for Hobo at Mark Galeri Mooredi Los Angeles. Dan tetap disini! Setiap hari Senin, kami akan membawa Anda selangkah lebih dekat ke artis internasional baru melalui seri wawancara mingguan baru kami, membiarkan Anda mengetahui rahasia artis favorit Anda dan proyek mereka yang akan datang.

Wawancara dengan Allison Schulnik

 Baca Juga : Allison Schulnik Berpartisipasi di Pameran Seni Kontemporer “Penderitaan dari Realitas”

Seth Curcio: Anda baru saja menyelesaikan pameran dengan sukses besar di London, Roma, dan New York City. Anda juga memiliki pameran karya-karya baru yang sedang dipamerkan di Galeri Mark Moore di Los Angeles berjudul, Rumah untuk Hobo . Pameran ini terus mengeksplorasi keadaan emosi yang berbeda melalui protagonis badut batak Anda. Bisakah Anda ceritakan sedikit tentang apa yang termasuk dalam pameran?

Allisonschulnik: Ini sedikit dari dunianya. Dia punya rumah, tempat perlindungannya. Ada Rug Girl, Possum, dan Klaus… teman dan sahabat, mungkin alter ego dan bizarros.

SC: Dalam pameran ini, beberapa karakter berbeda muncul dalam lukisan, patung, dan animasi Anda, banyak di antaranya baru saja Anda sebutkan. Sebagian besar, jika tidak semua, terulang kembali di tubuh Anda yang lain dari pekerjaan Anda juga. Bagaimana Anda memutuskan karakter khusus ini, dan apakah mereka dibuat sepenuhnya dari imajinasi atau apakah mereka didasarkan pada sesuatu yang khusus?

AS: Mereka datang dari tempat yang berbeda. Kebanyakan mereka berasal dari gambar yang saya lakukan. Kadang-kadang saya mendapat inspirasi dari sebuah foto atau lukisan atau patung atau film atau tarian atau lagu lain, kemudian saya menggambar itu atau sesuatu yang terinspirasi oleh itu, dan itu menjadi sesuatu yang lain. Terkadang saya hanya menggambar dari imajinasi saya. Seringkali selama berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun saya akan memiliki gambar atau karakter yang terus-menerus muncul kembali kepada saya dan tidak tahu mengapa, sampai terbukti cukup penting untuk diabadikan dalam minyak. Kemudian, saya masih tidak tahu mengapa saya melukisnya. Suatu hari saya mungkin akan mengetahuinya.

SC: Video animasi Forest, yang juga ditampilkan di Galeri Mark Moore, digunakan sebagai video musik Ready, Able untuk band Grizzly Bear yang berbasis di Brooklyn. Ini adalah video kedua yang Anda buat yang menggunakan lagu Beruang Grizzly, namun yang ini menjadi video musik resmi mereka. Bicaralah dengan saya tentang bagaimana kolaborasi ini dimulai. Bagaimana video itu dibuat dan apa yang terjadi?

AS: Saya meminta izin mereka untuk menggunakan lagu mereka Granny Diner di film terakhir saya, HOBO CLOWN . Mereka menyetujui dan setahun kemudian mereka meminta saya untuk membuat video musik untuk album berikutnya, Veckatimest. Saya setuju. Mereka memberi saya lagu itu, dan saya membuat film animasi untuk itu. Ini adalah jenis narasi abstrak, jika ada. Ini mengikuti karakter Hobo Rambut Panjang melalui dunia tipe alternatif, Hutan, di mana ia bertemu dengan versi dunia yang aneh dari dirinya sendiri. Kemudian hal-hal mulai terjadi..

SC: Animasinya tampak seperti perpaduan alami dari lukisan dan pahatan Anda, dan musik Grizzly Bear benar-benar menambahkan elemen berbeda pada karya tersebut. Apakah ada kolaborasi lain yang serupa dengan ini yang ingin Anda jelajahi? Saya tahu bahwa Anda bermain di beberapa band, apakah Anda pernah mempertimbangkan untuk membuat musik Anda sendiri untuk animasi masa depan?

AS: Ya, saya memiliki beberapa band dalam pikiran yang sangat ingin saya ajak bekerja sama. Saya juga ingin membuat musik untuk film saya berikutnya, daripada menggunakan sesuatu yang sudah ada. Saya telah berpikir untuk melakukan beberapa suara dan musik sendiri juga, tapi itu mungkin bukan ide yang baik.

SC: Mengetahui bahwa Anda adalah seorang pelukis, pematung, animator, penari dan musisi yang rajin, dan dengan melihat segudang karya yang terdaftar di situs web Anda dan jadwal pameran Anda, tampaknya Anda adalah seniman yang sangat produktif. Seperti apa hari rata-rata untuk Anda di studio?

AS: Begitu saya masuk ke studio, saya tinggal di sana sepanjang hari, terkadang sepanjang malam. Saya suka privasi. Aku duduk dan banyak menatap. Saya suka ngemil, dan melihat-lihat barang. Saya menemukan hal-hal kecil yang aneh untuk dilakukan. Terkadang lukisan datang dengan cara yang sangat terkonsentrasi. Kemudian, kadang-kadang disertai dengan tarian dan nyanyian yang menggebu-gebu. Saya memakai beberapa lagu Babs yang bagus, beberapa Angel Witch yang epik , beberapa atmosfer doomy metal, atau mungkin sedikit Peabo Bryson … itu hanya tergantung pada suasana hati saya. Tapi, musiknya selalu keras. Saya tidak punya komputer atau TV di studio, karena penundaan melibatkan hal-hal semacam itu. Saya hanya tidak memiliki metode apa pun yang dapat saya andalkan. Satu hal bekerja satu hari, dan tidak bekerja pada hari berikutnya. Saya berubah-ubah dengan rentang perhatian yang pendek.

SC: Sepertinya Anda masih bisa menyelesaikan banyak pekerjaan bahkan dengan rentang perhatian yang pendek. Apa yang kamu kerjakan di studio sekarang? Dan, proyek apa yang ada di cakrawala untuk Anda?

AS: Yah, saya baru saja menyelesaikan semua pekerjaan saya untuk pertunjukan ini, jadi saya istirahat sebentar. Akan membiarkan beberapa ide muncul di kepala saya sebentar… Anda hanya perlu menunggu dan melihat!

slot dana 5000