Tag: Fifth Element

Tag: Fifth Element

Memahami Seni Absurd Michael Cheval

Memahami Seni Absurd Michael Cheval – Menyebut sebuah karya seni “absurd” bisa diartikan sebagai penghinaan, tapi tidak bagi Michael Cheval , yang senang mempersembahkan karya seni yang membalikkan kenyataan.

Memahami Seni Absurd Michael Cheval

Melody of Rain (2015), Michael Cheval

allisonschulnik – Cheval dianggap sebagai master seni ” Absurdist “. Ini tidak berarti itu tidak masuk akal atau bodoh. Sebaliknya, ia mendefinisikan Absurdisme sebagai gaya dan filosofi yang menunjukkan sisi realitas yang terbalik yang menyandingkan hal-hal yang seharusnya tidak ada bersama dalam gaya yang realistis untuk mengajak orang memandang kehidupan secara berbeda.

“Absurditas, seperti genre lainnya, memiliki aturannya sendiri. Tapi itu menyiratkan segala sesuatu yang berada di luar aturan dan batasan umum, ”katanya. “’Absurdisme’ adalah upaya untuk memahami hidup kita sebagaimana adanya. Tanpa propaganda, ideologi, politik, dan selera yang dipaksakan.”

Pengaruh artistik terbesar Cheval adalah surealis Salvador Dali dan Rene Magritte. Namun, Cheval tidak menganggap dirinya surealis, karena idenya berasal dari imajinasi, bukan mimpi atau alam bawah sadar. Dia juga mendapat pengaruh dari penulis seperti Lewis Carroll dan Edward Lear , keduanya dia sebut sebagai “bapak absurditas”.

Setiap karya Cheval memiliki cerita atau makna tersembunyi di baliknya. Inspirasi di balik tema-tema ini biasanya diambil dari literatur, terutama buku-buku filosofis dan sejarah. Metafora yang terbentuk di kepalanya menciptakan gambar abstrak yang ia terjemahkan menjadi lukisan detail.

Baca Juga : Inilah Lukisan Termahal Di Dunia Saat Ini 

Cheval membandingkan lukisannya dengan teka-teki, menantang pemirsa untuk menemukan makna dan kiasannya. Nama lukisan seringkali menjadi petunjuk pertama sebuah kunci yang mulai membuka misteri.

“Dari judulnya, Anda bisa melompat dengan penjelasan apa pun,” katanya. “Jika Anda memiliki judul dan gambar, itu seperti permainan.”

Fifth Element (2015), Michael Cheval

Saat mengartikan lukisan Cheval, sosok manusia disinggung, sedangkan objek figuratif digunakan sebagai simbol. Sebagai contoh permainan Cheval, amati lukisan “Fifth Element”.

Nama tersebut menyinggung empat elemen tanah, api, angin, dan air, jadi Cheval ingin menggambarkan apa yang dia anggap sebagai elemen kelima. Sosok perempuan mirip badut dalam lukisan itu tampak menyulap bola putih bercahaya yang melayang dan berinteraksi dengan langit. Sementara itu, dia mengenakan jubah yang terbuat dari laut.

Jadi apa elemen kelima? Menurut Cheval, itu adalah bulan karena pengaruhnya terhadap segala sesuatu mulai dari pasang surut hingga logam :

“Apa arti bulan bagi Bumi? Apa teka-teki dan legenda di balik bulan?” dia berkata. “Bulan memiliki begitu banyak pengaruh di Bumi sehingga bisa menjadi elemen kelima.”

Namun, terlepas dari maksud Cheval, dia tidak ingin membatasi pemirsa hanya pada satu interpretasi. Bahkan, ia mendorong audiensnya untuk memberikan makna unik mereka sendiri, yang pada gilirannya melahirkan ide-ide baru dan pemahaman yang lebih tinggi tentang karya seni.

“Orang-orang bersikeras meminta penjelasan, tapi menurut saya sangat keren jika Anda mencobanya sendiri,” katanya. “Saat Anda mengerjakannya sendiri, Anda seperti penulis bersama, itu adalah penulisan bersama. Anda membuat cerita Anda sendiri, dan gambar itu menjadi milik Anda sekarang.

Echo of Misconception” (2015), Michael Cheval

Menyelesaikan sebuah lukisan bisa memakan waktu mulai dari dua minggu hingga lima bulan tergantung pada gambar dan ceritanya. Dia mengatakan setiap detail penting dalam lukisannya, jadi sapuan kuas terkecil pun sangat penting.

“Tujuannya adalah untuk membuat kenyataan lain,” katanya. “Lukisan itu seperti jendela menuju realitas lain, dan tujuan saya adalah membuatnya begitu nyata sehingga orang tidak akan menganggapnya salah.”

Dia mengerti bahwa seni yang absurd bukan untuk semua orang, tetapi bahkan para penentang adalah penyemangat baginya untuk terus melukis.

“Saya telah melihat orang bertindak agresif terhadap pekerjaan saya jika mereka tidak memahaminya dan mereka menjadi agresif,” katanya. “Ini adalah hal yang baik, karena orang tidak hanya melihat dan pergi begitu saja. Bahkan reaksi negatif adalah reaksi.”