10 Pelukis Paling Terkenal Sepanjang Masa

10 Pelukis Paling Terkenal Sepanjang Masa – Kami telah membuat daftar 10 pelukis paling terkenal sepanjang masa untuk Anda!

10 Pelukis Paling Terkenal Sepanjang Masa

 Baca Juga : 10 Pelukis Seni Modern Inggris Paling Terkenal

allisonschulnik – Ini adalah pelukis yang semua orang pernah dengar, dan Anda mungkin pernah melihat lukisan salah satunya, meskipun itu hanya dari gambar di buku atau di situs. Silakan menikmati daftar kami.

10. Rafael

Rafael adalah seorang seniman Italia dari Renaissance tinggi. Rafaël adalah nama di mana dia sekarang dikenal di seluruh dunia. Nama aslinya adalah Raffaello Sanzio. Seperti halnya dengan banyak seniman Renaisans Italia, hidupnya digambarkan dalam buku terkenal “Le Vite” oleh pelukis dan penulis abad ke-16 Giorgio Vasari. Rafaël adalah seorang pelukis potret yang brilian. Potret yang terkenal adalah potret Paus Leo X, yang menjabat pada tahun 1513, potret Baldassare Castiglione, potret Bindo Altoviti dan ‘La Donna Velata’, yang tidak pernah jelas siapa sosoknya. Potret dirinya juga terkenal.

Rafaël juga dikenal dengan Madonna-nya yang tak terhitung jumlahnya, seringkali sangat lembut. Vasari menulis bahwa karya orang lain harus disebut lukisan, tetapi karya Raphael benar-benar hidup, dan “Madonna della Seggiola” adalah contoh bagus untuk ini.

9. Michelangelo

Michelangelo di Lodovico Buonarroti Simoni, lebih dikenal dengan nama depannya saja Michelangelo adalah seorang pelukis, pematung, arsitek, dan penyair Italia. Ia dianggap sebagai salah satu seniman terpenting Renaisans Italia. Salah satu gambar sentral, “The Creation of Adam,” adalah salah satu karya paling terkenal dan paling banyak direproduksi dalam sejarah seni.

8. Rubens

Peter Paul Rubens adalah seorang pelukis barok Flemish, juru gambar dan diplomat, bekerja di Antwerpen. Rubens juga dua kali disarankan: pada 1624 Philip IV dari Spanyol mengangkatnya di istana Spanyol sebagai bangsawan untuk misi diplomatiknya di Belanda Utara, dan pada 1630 ia dianugerahi gelar bangsawan oleh Charles I dari Inggris di istana Inggris di Whitehall.

Gaya Rubens milik Sekolah Antwerpen dari awal abad ke-17. Karya Rubens dicirikan oleh barok kontra-Reformasi yang penuh kemenangan. Rubens mungkin adalah perwakilan terpenting dari barok Flemish, meskipun ia jelas-jelas mendapat pengaruh Italia. Beberapa potretnya memiliki karakteristik absolutisme, tetapi banyak yang tetap setia pada sifat Flemish mereka.

7. Dali

Salvador Domingo Felipe Jacinto Dalí i Domènech, Marquis de Dalí de Pubol adalah seorang pelukis Spanyol dan seniman multi-faceted. Dia aktif sebagai desainer perhiasan, antara lain. Salvador Dali adalah salah satu surealis. Para surealis percaya bahwa logika saja tidak cukup, jadi mereka beralih ke alam bawah sadar dan bermimpi dalam upaya untuk melewati batas akal. Para surealis dipengaruhi oleh ide-ide Sigmund Freud dan Dalí mulai mengeksplorasi ketakutan dan fantasinya sendiri dan merekamnya di atas kanvas dalam gambar simbolis dalam gaya fotografi ultra-realistis. Dia menyebut lukisan-lukisan ini sebagai “foto mimpi yang dilukis dengan tangan”

6. Vermeer

Johannes Vermeer adalah seorang pelukis Belanda dari Zaman Keemasan. Dia disebut Sphinx Delft pada abad ke-19, karena begitu sedikit detail yang diketahui tentang hidupnya. Vermeer juga lebih menyukai momen-momen yang tak lekang oleh waktu. Itu tetap misterius karena skema warna yang tak ada bandingannya dan konten cahaya yang membingungkan. Lukisan Vermeer, sebagian besar karya genre dan beberapa karya sejarah, alegori dan pemandangan kota, dibedakan dengan penggunaan warna yang halus dan komposisi yang ideal. Dia kadang-kadang menggunakan pigmen mahal dan memiliki preferensi yang kuat untuk bagian ultramarine dan timbal.

5. Monet

Claude Oscar Monet adalah seorang pelukis impresionis Prancis. Setelah pertama kali membuat gambar karikatur, Monet mulai melukis pemandangan alam di udara terbuka pada usia 24, atas saran pelukis Norman Eugène Boudin.

Monet terutama melukis pemandangan dari daerah tempat dia tinggal. Di Argenteuil ladang terkenal dengan bunga poppy, dan di Giverny pemandangan dari taman Monet yang terkenal, yang kemudian menjadi daya tarik wisata. Dia sangat terpesona dengan jembatan kayu Jepang di tamannya, yang dia lukis beberapa kali.

4. Picasso

Pablo Picasso adalah seorang pelukis Spanyol, juru gambar, pematung, seniman grafis, desainer perhiasan dan keramik. Dia adalah salah satu seniman Spanyol yang paling terkenal.

Pada tahun 1897 realismenya diwarnai dengan pengaruh simbolis, dalam serangkaian lukisan lanskap dalam warna ungu dan hijau non-naturalistik. Apa yang disebut beberapa orang sebagai periode modernisnya (1899-1900) berikut ini. Pemaparannya terhadap karya Rossetti, Steinlen, Toulouse-Lautrec dan Edvard Munch, dikombinasikan dengan kekagumannya pada master tua seperti El Greco, membawa Picasso ke versi modernisme pribadi dalam karya-karyanya dari periode ini.

Periode Biru Picasso (1901-1904), ditandai dengan lukisan suram yang dibuat dalam warna biru dan biru-hijau, kadang-kadang dipanaskan dengan warna lain, dimulai di Spanyol pada awal 1901, atau di Paris pada paruh kedua tahun. . Banyak lukisan ibu kurus dengan anak-anak berasal dari periode biru, di mana Picasso membagi waktunya antara Barcelona dan Paris.

3. Rembrandt van Rijn

Rembrandt Harmenszoon van Rijn adalah seorang pelukis Belanda. Ia dianggap sebagai salah satu master Belanda terpenting abad ke-17. Rembrandt menghasilkan total sekitar tiga ratus lukisan, tiga ratus lukisan dan dua ribu gambar, dengan De Nachtwacht (The Night Watch) dari tahun 1642 sebagai karya paling terkenal.

Karyanya milik Barok dan dia terlihat dipengaruhi oleh Caravaggisme, meskipun dia belum pernah ke Italia. Kontrolnya yang luar biasa terhadap permainan dengan terang dan gelap, di mana ia sering menggambar kontras yang tajam (clair-obscur) untuk mengarahkan penonton ke dalam pertunjukan, menyebabkan adegan-adegan hidup yang penuh drama.

Di tahun-tahun terakhirnya, Rembrandt melukis beberapa potret dirinya yang paling indah, yang dengan jelas mencerminkan kesedihan dan kekhawatiran yang menimpanya.

2. Van Gogh

Vincent Willem van Gogh adalah seorang pelukis Belanda. Karyanya berada di bawah post-impresionisme, sebuah gerakan seni yang menggantikan impresionisme abad kesembilan belas. Pengaruh Van Gogh pada ekspresionisme, fauvisme, dan abstraksi awal sangat besar dan dapat dilihat dalam banyak aspek seni abad kedua puluh lainnya.

Van Gogh saat ini dianggap sebagai salah satu pelukis besar abad ke-19. Namun, pengakuan ini datang terlambat. Selama hidupnya, mungkin hanya ada satu lukisan yang terjual: “Kebun anggur merah.”

1. Da Vinci

Leonardo da Vinci adalah seorang arsitek, penemu, insinyur, filsuf, fisikawan, ahli kimia, ahli anatomi, pematung, penulis, pelukis dan komposer dari Republik Florentine, selama Renaissance. Dia dipandang sebagai contoh buku teks dari cita-cita Renaisans tentang ‘homo universalis’ dan sebagai seorang jenius.

Hanya tujuh belas lukisannya dan tidak ada satu pun gambarnya yang bertahan. Sebagian besar gambarnya disimpan di Koleksi Kerajaan di Kastil Windsor di Inggris. Mereka adalah milik Ratu Elizabeth. Lukisan-lukisan yang tersisa oleh Leonardo tidak ditandatangani. Relevan: Kehidupan Leonardo da Vinci!

slot dana 5000